Puisi Kontemporer: Pengertian, Ciri, Aturan dan Contoh

puisi kontemporer
Puisi modern itu sendiri terdapat beberapa jenis, salah satunya puisi kontemporer. Berikut pengertian, ciri-ciri, aturan dan contoh puisi kontemporer.

Siapa sih yang tidak kenal puisi? Puisi adalah karya sastra yang sampai sekarang cukup dilirik. Tidak sekedar dilirik, kemasannya yang pendek dan memainkan seni merangkai kata, maka banyak yang menuliskan karya mereka.  Sementara ketika kita berbalik ke belakang, puisi dibagi menjadi tiga zaman, yaitu puisi lama, puisi baru dan puisi modern. Di dalam puisi modern itu sendiri terdapat beberapa jenis, salah satunya puisi kontemporer. Lalu seperti apa sih puisi kontemporer itu? Langsung saja simak ulasannya sebagai berikut.

Pengertian puisi kontemporer

Puisi kontemporer adalah puisi yang dibuat berdasarkan masa kini. Bisa dibilang puisi kontemporer ini lebih akrab bagi kawula muda, karena apa yang disampaikan mengikuti perkembangan zaman yang terjadi saat ini. Bisa dibilang puisi kontemporer ini lebih fleksibel dibandingkan puisi-puisi jaman dulu. 

Ciri ciri puisi kontemporer

Berbicara tentang ciri-ciri puisi kontemporer, tentunya ada beberapa ciri-ciri spesifik yang dapat dijadikan sebagai pembeda dengan puisi-puisi yang lain. Berikut adalah ciri-cirinya. 

  1. Puisi ini dituliskan secara bebas, sehingga penulis memiliki kebebasan untuk berekspresi 
  2. Diksi/gaya bahasa diambil dari bahasa sehari-hari
  3. Bentuk puisinya bebas, cenderung nyata
  4. Menggunakan gaya bahasa antropomorfisme
  5. Puisi dibuat dilatarbelakangi oleh kritik sosial 
  6. Menciptakan interaksi yang bersifat individual 
  7. Puisi tidak berpacu pada bait-baik seperti halnya puisi lama 
  8. Komposisi puisi didasarkan pada pertanyaan, peristiwa dan pengalaman penulis.

Aturan puisi kontemporer

Salah satu yang menjadi alasan kenapa puisi kontemporer ini banyak menjadi pilihan bagi kawula muda untuk menuliskannya karena tidak ada aturan. Jadi penulis memiliki kebebasan berekspresi, tanpa memperhatikan dan mempermasalahkan aturan baku seperti puisi-puisi lama. 

Tokoh puisi kontemporer yang terkenal

Berbicara senior yang sudah malang melintang di dunia sastra puisi, ada beberapa tokoh yang namanya terkenal di indonesia. Sosok tersebut sebagai berikut. 

  1. Hamid Jabbar
  2. Sutardji Calzoum Bachri
  3. Ibrahim Sattah Iwan Simatupang
  4. Linus Suryadi Agustinus
  5. Korrie Layun Rampan
  6. Remi Silado
  7. Kuntowijoyo
  8. Budi darma
  9. Sutardji Calzoum Bachri
  10. Abdul Hadi WIji Mathari
  11. Arifin Chairin Noer
  12. dan masih banyak lagi.

Contoh Puisi Kontemporer

Setelah mengetahui pengertian, ciri, aturan dan tokoh-tokoh puisi kontemporer, berikut adalah beberapa contoh puisi kontemporer yang pernah saya tulis dan dari karya-karya sastrawan senior. Sebelum mengupas contoh puisi kontemporer, ada hal yang penting digarisbawahi. Bahwasanya puisi kontemporer memiliki tiga jenis.

Ketiga jenis puisi kontemporer tersebut meliputi puisi mantra, puisi mbeling, puisi konkret, dan puisi topografi. Untuk penjelasan lebih lanjut, kita ulas dibawah.

1. Puisi mantra 

Dikatakan sebagai puisi mantra karena jenis puisi ini memiliki unsur seolah-olah seperti mantra. Puisi mantra ini memang memiliki nilai spiritual yang tidak dapat dilihat. Daya tarik puisi mantra ini dibuat dengan memperhatikan rima dan pilihan kata yang selaras. Meskipun demikian, puisi mantra tidak memberi tahu isi/makna sampai akhir puisi. 

  1. Contoh 1

Shang Hai

(Sutardji Calzoum Bachri)

ping di atas pong

pong di atas ping

ping ping bilang pong

pong pong bilang ping

mau pong? bilang ping

mau mau bilang pong

mau ping? bilang pong

mau mau bilang ping

ya pong ya ping

ya ping ya pong

tak ya pong tak ya ping

ya tak ping ya tak pong

sembilu jarakMu merancap nyaring

  1.  Contoh 2

Mantera 

(Sutardji Calzoum Bachri)

Lima percik mawar

Tujuh sayap merpati

Sesayat langit perih

Dicabik puncak gunung

Sebelas duri sepi

Dalam dupa rupa

Tiga menyan luka

Mengasapi duka

Puah!

Kau jadi Kau!

Kasihku

2. Puisi beling

Ada juga yang disebut dengan puisi mbeling, yaitu yang ditulis berdasarkan alasan si penulis, yang sifatnya subjektif penulis, karena berupa opini dan kritik si penulis. Bisa juga puisi ini memut ejekan atau kritik. 

  1. Contoh 1

Cuma-Cuma

(Irukawa Elisa, Kedaulatan Rakyat, 3 Maret 2009)

Di samping tugu aku menunggu mlecu

Lautan manusia di situ, di sana-sini menganggapku lucu

Ku acuhkan mereka dengan plengosan bibir semakin maju

Tak jarang lidah tergigit Untu

Tak peduli mereka pejabat baru

Percuma menunggu janji-janji,

Uang beribu-ribu,

Bensin SPBU

Setelah jadi,

Hanya janji palsu

Aku tak akan tertipu lagi

  1. Contoh 2

Potret
(Remy Sylado)

Anak-anak berlari-lari, lalu
Bernyanyi, “Ambilkan bintang, Bu!” setelah itu
Berkata, “Pak,’bu, minta uangnya.”

Semua terdiam tak memperhatikan

“Lapar, belum makan,” wajah memelas

100, 200, 500, 1000 rupiah
Senyumlah sang anak, ia pergi
Berlari bernyanyi kembali
Potret bangsa sore ini

3. Puisi tipografi 

Sementara yang disebut dengan puisi tipografi adalah puisi yang mengekspresikan diri si penulis dari wujud imajinasi seperti bisa dirasakan secara wujud fisik.

  1. Contoh 1

DOA

(Jeihan Sukmantoro)

A

A A

A A A

A A A A

A A A A A

A A A A A A

A A A A A A A

A A A A A A A A

A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A A A A A

A A A A A A A A A A A A A A A A A

  1. Contoh 2

Tragedi Winka dan Sihka 

(Sutardji Calzoum Bachri)


kawin
         kawin
                  kawin
                           kawin
                                    kawin
                                             ka
                                        win
                                    ka
                               win
                           ka
                      win
                  ka
             win
         ka
winka
             winka
                      winka
                                sihka
                                        sihka
                                                sihka
                                                        sih
                                                    ka
                                               sih
                                           ka
                                      sih
                                  ka
                             sih
                         ka
                    sih
               ka
                   sih
                        sih
                             sih
                                 sih
                                      sih
                                           sih
                                               ka
                                                   Ku

itulah beberapa hal menarik seputar puisi kontemporer. Sampai di sini, semoga kamu cukup terbuka dan cukup terjawab apa yang selama ini menjadi pertanyaan tentang puisi. Mulai saat ini, kamu pun bisa mencoba praktek membuat puisi karya sendiri. 

Agar lebih semangat membuat karya puisi kontemporer, kamu bisa mengumpulkan karya puisi kamu. Kemudian dibuat antologi puisi. Ketika sudah terkumpul menjadi banyak, kamu bisa menerbitkannya loh. Lantas kemana menerbitkan buku tersebut? Kamu bisa menerbitkan di sini. Siapa tahu buku yang kamu terbitkan awal kesuksesan karir kamu di dunia sastra. (Irukawa Elisa)

Panduan Menulis
EBOOK GRATIS
Artrikel Terkait
PROMO TERBIT BUKU