⚡ Promo Diskon Akhir Tahun | diskon 30% + 20% dan bonus eksemplar up to 10

Lihat Selengkapnya

8 Cara dan Posisi Duduk yang Benar Saat Menulis

posisi duduk saat menulis

Apakah kamu seorang penulis? Banyak penulis mengabaikan posisi duduk yang benar saat menulis dan ini berbahaya.

Orang bilang, pekerjaan paling aman dan nyaman adalah bekerja di atas meja kerja dimana di depannya adalah layar komputer (PC maupun laptop).

Benarkah demikian? Realitanya, dari berbagai hasil penelitian yang dipublikasikan dalam berbagai jurnal menyampaikan hal sebaliknya bahkan dipengaruhi oleh benar tidaknya posisi yang tepat saat menulis.

Loh, emang posisi saat menulis mempengaruhi kinerja dan juga hasil tulisan? Ya pasti dong. Kalau tidak nyaman ya akan tidak produktif serta fokus dapat terpecah.

Harus dikuai, di dunia ini nyaris tidak ada profesi yang tidak memiliki resiko pada kesehatan. Bahkan seorang atasan atau pimpinan yang bertugas sebagai otak dari tim yang dibawahinya rentan mengalami stres dan depresi. Padahal yang berlalu-lalang tentu saja adalah bawahannya. 

Hal ini juga berlaku untuk profesi penulis. Sekilas kegiatan menulis, terutama di depan perangkat komputer aman dari resiko kesehatan. Kenyataannya tidak demikian. Mengatasinya, para penulis bisa menjaga posisi yang tepat saat menulis. Seperti apa posisi yang dianggap tepat disini? 

Daftar Isi Artikel

Sebelum melanjutkan membaca, ada kabar baik buat kamu, buknes lagi ada promo PDKT bareng Bukunesia, Diskon hingga 50% dan bonus eksemplar up to 10. Baca lebih lanjut yuk!

Posisi yang Tepat saat Menulis 

Menulis bagi beberapa orang bisa dijadikan profesi, Indonesia sendiri memiliki daftar panjang penulis dengan karya besar. Tidak hanya sukses menerbitkan buku best seller dan mengangkatnya ke layar lebar maupun series. 

Beberapa penulis juga produktif dalam mendukung perkembangan IPTEK di Indonesia maupun di dunia. Contohnya adalah para dosen yang sibuk menulis dan mempublikasikannya agar bisa memberikan ilmu dan solusi kepada lebih banyak orang. 

Bagi penulis yang hidup dari hasil tulisannya, tentu akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menulis. Mereka memiliki jam kerja fleksibel, yang artinya tidak pandang hari bisa terus mengetik di depan komputer. 

Duduk terlalu lama di depan komputer memberi sejumlah resiko kesehatan. Mulai dari tingginya resiko mengalami obesitas, gangguan kesehatan mata, gangguan otot,  sampai menderita penyakit serius seperti saraf kejepit dan lain sebagainya.

promo akhir tahun bukunesia

Meminimalkan resiko tersebut, para penulis perlu menerapkan pengaturan posisi yang tepat saat menulis. Posisi duduk yang tepat bisa membantu menjaga kesehatan sehingga bisa terus produktif menulis. Berikut adalah daftar posisi ideal yang dianjurkan: 

1. Jarak Pandang ke Layar PC/Laptop

Kebanyakan penulis masa kini menulis karya dengan menggunakan perangkat komputer. Baik itu PC maupun laptop, meski beberapa juga menggunakan tablet untuk menulis cerita dimana saja dan kapan saja. 

Apapun perangkat elektronik yang digunakan untuk menulis, pastikan untuk mengatur jarak pandang ke layar. Paling dianjurkan adalah berjarak 50 sampai 100 cm. 

Sehingga jangan terlalu dekat ke layar perangkat, karena radiasinya bisa berdampak buruk bagi kesehatan. Selain itu, cahaya dari layar bisa membuat mata cepat lelah dan kering. Inilah alasan kenapa penulis dianjurkan memakai kacamata radiasi. 

2. Atur Kecerahan Layar

Selain mengatur jarak pandang, penulis juga perlu mengatur tingkat kecerahan layar pada perangkat yang dipakai menulis. Tingkat kecerahan bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan bisa ditemukan pada menu pengaturan. 

Usahakan dibuat rendah, sebab jika terlalu cerah bisa menyebabkan gangguan kesehatan pada mata. Misalnya mata menjadi cepat lelah dan kering sehingga sering gatal, menjadi terlalu sensitif, dan pada beberapa orang bisa menjadi merah. 

Idealnya tingkat kecerahan layar adalah 80 persen, sehingga jangan sampai di angka 100 persen. Terlalu terang kurang baik bagi kesehatan, sementara jika terlalu redup bisa mengganggu aktivitas menulis. Bagaimana bisa menulis jika layar terlalu gelap? 

3. Posisi Lengan yang Benar

Berikutnya dalam pengaturan posisi yang tepat saat menulis adalah mengenai posisi lengan. Saat menulis sebaiknya menempatkan komputer di atas meja dan penulis duduk di depannya. 

Posisi lengan idealnya membentuk sudut 90 derajat, sehingga membantu mengatur jarak pandang dan postur tubuh. Jika lengan tidak dalam posisi yang benar maka bisa menyebabkan gangguan pada tulang punggung. 

Sehingga bagi penulis yang keliru dalam mengatur posisi lengan bisa merasakan sakit atau nyeri punggung. Selain itu bisa juga mengalami nyeri dari pergelangan tangan sampai ke bahu, apabila posisi lengan ini salah dalam jangka panjang. 

4. Posisi Tubuh

Berikutnya adalah mengatur posisi tubuh atau lebih tepatnya postur tubuh. Pastikan tulang punggung dalam kondisi tegak bukannya terlalu membungkuk. Sebab bisa menyebabkan nyeri pada punggung dan mengubah struktur tulang punggung. Dalam dunia medis bisa mengalami skoliosis. 

Banyak ahli mengatakan, posisi terbaik jika bekerja di depan komputer adalah dengan berdiri. Namun, jika terlalu lama berdiri maka dijamin akan merasa pegal. Tidak masalah duduk, selama bisa memastikan posisi tubuh selalu tegak. 

5. Posisi Lutut (Jangan Menyilang)

Posisi yang tepat saat menulis juga berhubungan dengan posisi lutut atau kaki. Idealnya kaki ini ditekuk membentuk sudut 90 derajat. Jika posisi kaki terlalu pendek dan menggantung, maka tempatkan kursi kecil sebagai sandaran kaki untuk menjaga posisinya tetap stabil. 

Kemudian, usahakan jika merasa pegal meluruskan kaki. Pilih meja yang terdapat tempat khusus untuk meletakan kaki. Hindari kebiasaan menyilangkan kaki saat menulis karena bisa mengganggu peredaran darah. Hal ini bisa menyebabkan nyeri pada persendian kaki, dengkul, dan bisa juga memicu varises. 

6. Menggunakan Kursi dan Meja yang Pas dengan Postur

Selain mengatur posisi tubuh, pastikan menggunakan peralatan menulis yang sesuai. Salah satunya dari pemilihan meja dan kursi yang dipakai untuk menulis. Ketinggian meja sebaiknya disesuaikan dengan tinggi badan, begitu juga dengan kursi. 

Jangan sampai saat posisi duduk, kaki menggantung terlalu jauh dari lantai dan perlu menegakan kepala. Sebab bisa menyebabkan nyeri pada leher yang menjalar sampai ke punggung. Jika bingung, pilih meja dan kursi yang ketinggiannya bisa diatur sendiri di rumah. 

7. Melakukan Peregangan Tubuh dan Pergelangan Berkala

Penulis bisa menghabiskan waktu seharian di depan komputer untuk menyelesaikan tulisannya. Baik karena kebetulan ide menulis mengalir sangat deras atau bisa karena dikejar oleh deadline

Jika terlalu lama duduk maka bisa menyebabkan nyeri pada punggung, leher, dan mata menjadi cepat lelah bahkan kering. Maka penting untuk melakukan peregangan tubuh secara berkala. 

Misalnya dilakukan per 20 menit setelah mengetik, kemudian mencoba berdiri dan melakukan gerakan ringan. Hal ini membantu melancarkan kembali peredaran darah sekaligus meminimalkan resiko kesehatan karena duduk di depan komputer terlalu lama. 

8. Selalu Jeda Berkala untuk Minum atau Istirahat

Menulis sampai seharian penuh tidak masalah, selama dalam pengerjaannya memberikan jeda secara berkala. Selain melakukan peregangan per 20-30 menit sekali. Penulis juga bisa memberi jeda dengan makan, minum, sekaligus istirahat. 

Bisa mencoba berbaring di kasur atau mungkin kursi sofa terdekat dengan meja kerja. Sehingga bisa membantu meregangkan tulang punggung sekaligus memberi efek relaksasi di badan. TIdak harus berjam-jam, cukup 5 menit tidak masalah. 

Menulis bisa dilakukan dalam jangka panjang dan dijamin tubuh dalam kondisi baik-baik saja. Rahasianya adalah dengan mengatur posisi yang tepat saat menulis seperti yang dijelaskan di atas. Jika selama ini belum mengatur posisi seperti yang dijelaskan, maka bisa dimulai sekarang juga karena kesehatan menjadi modal untuk bisa terus menulis (Pujianti)

Baca juga artikel penting lainnya dari Penerbit Buku Bukunesia.

Artikel Terkait

Bagikan Artikel ini

Facebook
Twitter
LinkedIn

Penulis