Unsur Kebahasaan Novel: Unsur dan Contoh

Unsur Kebahasaan Novel
banner-download-ebook

Memahami dan menulis novel supaya bisa mendalam dan bagus harus juga memahami unsur kebahasaan novel, karena ini hal utama seorang novelis.

Sebelumnya, kita sudah membahas tentang 10 Cara Menulis yang Benar, silakan dalami disana ya sebeleum lanjut.

Jika memiliki ketertarikan untuk menulis novel maka penting sekali untuk mempelajari tentang unsur kebahasaan novel. Sebab novel termasuk jenis karya sastra yang kebahasaannya sangat khas sehingga berbeda dengan karya sastra lainnya. 

Penulis novel yang selanjutnya disebut novelis memiliki kebebasan untuk menggunakan bahasa apapun yang dikuasainya. Selanjutnya bisa menulis isi cerita sesuai dengan bentuk novel pada umumnya. Yakni ada banyak dialog kemudian ada banyak paragraf penjelas. 

Meskipun tidak terikat oleh jumlah kata, bentuk baris atau bait, dan semacamnya. Namun, novel memiliki ikatan dalam hal unsur kebahasaan. Sehingga untuk menjadi novelis yang karyanya diakui kualitasnya perlu menguasai unsur kebahasaan tersebut. 

Kaidah Kebahasaan Novel

Sebelum mengetahui apa saja unsur kebahasaan novel, maka bisa membahas dulu pengertian novel dan kaidah kebahasaannya. Novel secara umum merupakan karangan prosa panjang yang mengandung rangkaian cerita kehidupan seseorang dengan orang-orang di sekitarnya. 

Pada novel juga menceritakan detail watak dari tokoh utama yang kisah hidupnya diceritakan dari awal sampai akhir. Sampai watak atau karakter dari tokoh lain yang ada di sekitar kehidupan tokoh utama tersebut. 

Novel kemudian disusun dengan gaya bercerita yang khas sesuai dengan karakter dari novelisnya sendiri. Sehingga saat membaca novel karya A maka akan mengenal ciri khasnya yang kemudian ditemukan juga pada karya novel lain dari si A tadi. 

Novel kemudian disusun dalam bentuk bab per bab, satu judul novel oleh penulisnya disusun menjadi beberapa bab. Tidak sedikit juga novel yang dibuat menjadi dua buku, tiba buku, dan seterusnya. 

Seperti novel Twilight yang dibuat menjadi 4 buku, dimana buku bagian terakhir dipecah lagi menjadi dua buku. Bagi novelis yang memiliki ide cerita yang dijabarkan cukup panjang dan menceritakan kisah hidup tokoh dari usia berapa sampai berapa. 

Maka bisa dibuat beberapa jilid seperti ini. Tidak hanya Twilight, ada juga Harry Potter yang tokohnya diceritakan sejak berusia 10 tahun sampai memasuki usia dewasa. Sehingga tidak ada batasan bagi novelis untuk menceritakan kisah hidup tokoh sampai mana. 

Mengenai kaidah kebahasaan, novelis juga memiliki kebebasan menulis cerita novel menggunakan bahasa apa. Novelis di Indonesia juga sering terlihat menulis novel dengan bahasa yang dicampur. Misalnya antara bahasa Indonesia dengan bahasa daerah, seperti bahasa Jawa. 

Penyusunan kalimat pada novel juga tidak memiliki ikatan. Namun secara umum berbentuk paragraf yang menjelaskan peristiwa yang dialami tokoh, bagaimana novelis menggambarkan perasaan tokoh, dan lain sebagainya. Kemudian disusul dengan dialog. 

Sehingga saat membaca novel, pembaca bisa menemukan banyak bagian yang terdiri dari dialog. Justru hal ini menjadi daya tariknya, karena jika novel hanya berbentuk paragraf dijamin tidak terasa hidup dan tidak terasa nyata.

Untuk jenis dan ciri-ciri lainnya, silakan baca jenis dan ciri novel.

Unsur Kebahasaan Novel

Membangun sebuah novel, penulis perlu menambahkan unsur kebahasaan di dalamnya yang menjadi ciri khas dari novel itu sendiri. Unsur kebahasaan di dalam novel totalnya ada 7 (tujuh) yang semua bisa digunakan oleh penulis, bisa juga memilih beberapa unsur saja. 

Adapun tujuh unsur kebahasaan novel yang dimaksudkan adalah sebagai berikut: 

1. Penggunaan Kalimat Langsung

Unsur kebahasaan yang pertama dari sebuah novel adalah penggunaan kalimat langsung. Kalimat langsung merupakan kalimat yang menirukan ucapan atau ujaran yang disampaikan oleh orang lain. 

Unsur ini kemudian berhubungan dengan ciri khas novel yang memiliki banyak dialog, bahkan dari halaman pertama sampai akhir. Penulis novel atau novelis bisa menggunakan kalimat langsung untuk membangun dialog tersebut. 

Dimulai dengan menyebutkan nama tokoh yang berbicara, kemudian menuliskan ucapan tokoh tersebut yang diapit dengan tanda petik dua. Sehingga selalu diikuti oleh kata mengatakan, menjelaskan, menyampaikan, dan sejenisnya.

Contoh Kalimat Langsung

Berikut adalah contoh penggunaan kalimat langsung yang umum ditambahkan saat menulis novel: 

  • Fuad mengatakan, “Aku menyukai Rani, tapi bingung bagaimana menyampaikan perasaan ini padanya”. 

Pada contoh ini ada penyebutan nama tokoh yakni Fuad dan disusul dengan kata mengatakan. Baru kemudian disusul oleh ucapan yang disampaikan oleh tokoh bernama Fuad tersebut. 

  • Rini berkata, “Aku akan pergi ke pasar, saat ada telepon bilang untuk menelpon lagi nanti!”. 

Pada contoh ini juga sama, ada penyebutan nama tokoh di awal diikuti kata berkata dan disusul ucapan dari tokoh tersebut. 

2. Penggunaan Kalimat Tidak Langsung

Unsur kebahasaan novel yang kedua adalah penggunaan kalimat tidak langsung. Kalimat tidak langsung adalah kalimat yang melaporkan atau memberitahukan perkataan orang lain dalam bentuk kalimat berita.

Sama seperti kalimat langsung dari penjelasan sebelumnya, penggunaan unsur kebahasaan ini juga bertujuan untuk membangun dialog. Hanya saja dengan memakai bentuk kalimat tidak langsung. 

Kalimat tidak langsung juga umum digunakan untuk menyusun teks berita saat mencantumkan ucapan narasumber. Sehingga penyebutan nama tokoh ditempatkan di akhir kalimat berisi ucapan tokoh tersebut.

Contoh Kalimat Tidak Langsung

“Pagi-pagi aku akan naik kereta paling awal, sehingga bisa sampai Jakarta sebelum dzuhur.”, ucap Ika. 

Pada contoh tersebut, novelis menuliskan kalimat yang diucapkan oleh tokoh dengan mengapitnya memakai tanda petik dua. Kemudian diikuti kata ucap dan mencantumkan nama tokoh yang mengucapkannya. Kalimat ini disebut kalimat tidak langsung. 

3. Kalimat Lampau

Unsur kebahasaan selanjutnya di dalam novel adalah kalimat lampau, yang artinya menggunakan kalimat lampau. Apa itu kalimat lampau? Kalimat lampau adalah kalimat yang menyatakan peristiwa yang telah lewat atau terjadi di masa lalu. 

Baca juga: Jenis dan Contoh Alur Cerita

Baik itu peristiwa yang terjadi beberapa jam yang lalu, terjadi kemarin, terjadi minggu lalu, atau beberapa dekade yang telah lewat. Unsur kebahasaan novel memang sering menggunakan kalimat masa lampau seperti ini. 

Contohnya Kalimat Lampau

Ani mengerjakan tugas dari dosen minggu lalu, dan hari ini adalah presentasi pada tugas tersebut…

Pada contoh tersebut adalah penggalan di dalam novel yang menjelaskan suatu peristiwa yang terjadi minggu lalu. Sehingga merupakan bentuk kalimat lampau yang disajikan penulis lewat novelnya. 

4. Verbal Material

Unsur kebahasaan novel yang keempat adalah penggunaan kalimat yang mengandung verbal material. Verbal material adalah kata kerja berimbuhan yang mengacu pada tindakan fisik yang dapat dilihat secara nyata. 

Sehingga pengalaman yang dialami oleh tokoh utama maupun tokoh lain di sekitar tokoh utama dan bisa dilihat secara fisik atau kasatmata. Adalah bentuk dari kalimat yang menggunakan verbal material.

Contoh Verba Material

Supaya lebih mudah memahami apa yang dimaksud dengan verba material, maka berikut adalah beberapa contohnya: 

  • Andin terharu melihat anaknya tampil sangat baik saat mengibarkan bendera Merah Putih. 

Pada contoh ini, dijelaskan bahwa tokoh yang bernama Andin melihat penampilan anaknya sedang mengibarkan bendera. Proses pengibaran bendera adalah hal lumrah yang dilakukan siswa sekolah di Indonesia. 

Sehingga termasuk verbal material karena proses ini bisa dilihat dan bahkan bisa dialami sendiri oleh pembaca novel. Sebab pengibaran bendera bukan kegiatan yang hanya dilakukan segelintir orang, melainkan bisa dilakukan siapa saja. 

  • Zafran sedang menceritakan pengalaman mereka saat mengikuti kegiatan kemping di Greenland Park. 

Pada contoh tersebut, dijelaskan bahwa tokoh bernama Zafran sedang menceritakan pengalaman kegiatan kemping. Kegiatan kemping adalah kegiatan yang banyak dilakukan orang. 

Sehingga siapa saja yang membaca dan mendengar pengalaman kemping tentu memiliki gambaran yang jelas. Misalnya mengenai kegiatan apa saja yang dilakukan, bagaimana suasananya, dan lain sebagainya. 

5. Verbal Mental

Berikutnya adalah penggunaan verbal mental pada kalimat di dalam novel, sehingga termasuk unsur kebahasaan novel. Adapun yang dimaksud dengan verbal mental adalah verba atau kata kerja yang menjelaskan suatu persepsi, afeksi, dan kognisi. 

Persepsi disini misalnya menjelaskan tentang penilaian terhadap apa yang dirasakan, apa yang dilihat, dan lain-lain. Sifatnya subjektif, sehingga persepsi ini bisa berbeda antara satu tokoh dengan tokoh lain yang diceritakan novelis. 

Sedangkan, afeksi adalah salah satu istilah psikologi yang menggambarkan perasaan yang dialami seseorang (seorang tokoh) terhadap peristiwa atau sesuatu yang dilihatnya secara langsung. Misalnya punya rasa suka, khawatir, takut, dan lain-lain. 

Kemudian untuk kognisi di dalam verbal mental adalah proses mental yang terjadi saat seseorang berpikir tentang sesuatu atau seseorang. Sehingga novelis sering menggambarkan penilaian kognisi dari tokoh yang diciptakannya.

Contoh Verba Material

Seperti membangun tokoh yang memahami keadaan tokoh lainnya, proses tokoh memikirkan suatu hal yang dialaminya, dan lain sebagainya. Berikut adalah beberapa contoh verbal mental pada novel: 

  • Pekerjaan bu Darmi adalah berjualan kue lupis, sebuah kue tradisional yang disajikan dengan parutan kelapa muda dan kuah gula aren. Meskipun proses pembuatannya panjang, bu Darmi ikhlas harga kuenya sebungkus hanya Rp 1.000 perak saja.  
  • Ariel merupakan salah satu siswa di SMA 1 Harapan Bangsa Jakarta. Sosoknya dikenal luas di sekolah karena posisinya sebagai Ketua OSIS. Tak hanya itu saja, secara fisik Ariel juga terbilang tampan. Tidak heran jika banyak siswi yang mengejar dirinya. 

6. Konjungsi Temporal

Unsur kebahasaan selanjutnya adalah konjungsi temporal, yaitu kata hubung yang menerangkan hubungan waktu antara satu peristiwa dengan peristiwa lainnya di dalam cerita yang dibangun pada novel. 

Sehingga konjungsi temporal secara sederhana adalah kata hubung yang menjelaskan keterangan waktu. Jika menjumpai kalimat atau dialog pada novel yang menggunakan kata hubung yang menunjukan waktu, maka memenuhi unsur konjungsi temporal.

Contoh Kata Hubung Temporal

Kata hubung yang termasuk konjungsi temporal ini sangat banyak. Misalnya kata apabila, bila, bilamana, demi, hingga, ketika, sambil, sampai, sedari, setelah, sebelum, sejak, selama, semenjak, sementara, seraya, setelah, sesudah, tatkala, waktu, dan sebagainya. Berikut contohnya: 

  • Ucapan Rial membuat Rianti sedih, sehingga dirinya berdiam di kamar sambil memeluk bantal. 
  • sejak pagi tadi, Ari hanya mengurung diri di kamar setelah pengumuman rekrutmen karyawan memutuskannya gagal di tes wawancara. 

7. Kata Sifat

Unsur kebahasaan novel yang terakhir adalah kata sifat, yaitu kelas kata yang mengubah kata benda atau kata ganti, biasanya dengan menjelaskannya atau membuatnya menjadi lebih spesifik.

Contoh Kata Sifat

Kata sifat jenisnya banyak dan digunakan untuk menjelaskan mengenai kuantitas, kecukupan, urutan, kualitas, maupun penekanan suatu kata. Berikut contohnya: 

  • Jarak kota Solo dan Jakarta terbilang jauh sehingga perlu persiapan bagi Ardi untuk melakukan perjalanan kali ini. (kata jauh merupakan kata sifat yang menjelaskan jarak yang tidak dekat). 
  • Rani di kelas dikenal pendiam sekaligus cerdas. (kata cerdas digunakan untuk menjelaskan Rani yang pintar di kelasnya). 

Melalui penjelasan unsur kebahasaan novel di atas, maka kini bisa tahu apa saja unsur kebahasaan yang perlu dicantumkan. Sehingga bisa menulis novel dengan lebih mudah dengan unsur-unsur yang tepat sesuai penjelasan tersebut.

Artikel Terkait

Bagikan Artikel ini

Facebook
Twitter
LinkedIn

Penulis