Pengertian dan Contoh Kerangka Karangan

contoh kerangka karangan

Dalam membuat atau menulis sebuah karangan, ada berbagai hal yang harus dipersiapkan terlebih dahulu, yaitu membuat kerangka karangan yang baik dahulu. Dalam artikel ini diberikan contoh kerangka karangan.

Tujuan dari persiapan sebelum menulis karangan adalah agar memudahkan penulis dalam proses penulisan karangan dan juga kualitas karangan itu sendiri. Salah satu persiapan yang harus dilakukan adalah membuat kerangka karangan.

Banyak kasus penulis mengabaikan kerangka karangan, akhirnya naskah karangannya menjadi tidak sistematis dan keluar dari jalur dan tujuan ditulisnya karangan itu, sehingga ia harus mengulang menulis lagi karena adanya banyak improvisasi dan juga tidak sistematisnya tulisan atau karangan yang dibuat.

Oleh sebab itu, penting bagi Anda sebagai penulis untuk mengetahui contoh kerangka karangan yang mana kerangka karangan tersebut penting sebagai bekal atau pondasi menulis karangan. Tapi apa sebenarnya kerangka karangan itu? Di bawah ini akan dijelaskan secara lengkap mengenai kerangka karangan.

Pengertian Kerangka Karangan

Seperti yang sudah dijelaskan secara singkat sebelumnya bahwa kerangka karangan merupakan hal penting yang harus dipersiapkan sebelum penulis memulai menulis karangan. Jika tidak dilakukan atau tidak dipersiapkan, bisa jadi karangan yang ditulis bisa tidak sesuai jalur atau bahkan tidak sistematis.

Secara umum, kerangka karangan merupakan rencana teratur tentang pembagian dan juga penyusunan gagasan. Kerangka karangan ini memiliki fungsi utama yaitu untuk menghubungkan antara satu gagasan dengan gagasan yang lain di dalam satu judul karangan yang akan ditulis.

Hal ini karena biasanya dalam satu judul karangan, akan terdapat berbagai gagasan yang akan dikelompokkan sesuai dengan bab atau poin masing-masing. Oleh sebab itu, adanya kerangka karangan adalah untuk memastikan berbagai gagasan tersebut bisa tersusun secara sistematis dari awal hingga akhir dengan tujuan mendalami tulisan di dalam karangan tersebut.

Dengan adanya kerangka karangan, penulis juga akhirnya mampu dengan mudah mengembangkan berbagai gagasan yang sudah disiapkan tersebut untuk memberikan teori atau penjelasan atau pemaparan yang jelas dan mendalam, sesuai dengan gagasan tiap bab-nya masing-masing.

Baca juga: Format Penulisan Novel yang Baik

Maka dari itu kerangka karangan menjadi persiapan atau langkah penting sebelum penulis memulai menulis karangan yang utuh. Bisa diartikan juga bahwa kerangka karangan tersebut akan membuat proses menulis lebih efisien dan tepat guna, karena penulis sudah mengetahui setiap bab yang berisi tentang materi atau pembahasan tertentu.

Dari situ lah materi tersebut akan dikembangkan sesuai dengan data yang relevan dan tentunya tertata dengan sistematis sehingga isi karangan tersebut rapi, sistematis, dan akhirnya mudah dimengerti atau dipahami oleh pembaca. Sehingga kerangka karangan ini sering disebut sebagai pondasi penulis dalam menulis karangan apa pun itu.

Pentingnya Kerangka Karangan

Dari penjelasan mengenai pengertian kerangka karangan di atas telah dipahami bahwa kerangka karangan ini merupakan hal penting yang harus dilakukan sebelum penulis memulai menulis karangan.

Kerangka karangan ini tidak hanya perlu dan penting untuk menulis karangan ilmiah saja, tetapi juga harus diterapkan dalam penulisan karangan non ilmiah, misalnya novel, puisi, cerita pendek atau cerpen, dan lain sebagainya.

Misalnya saja saat menulis novel, tentu penulis harus menulis garis besar mengenai topik atau alur novel tersebut berjalan. Alur demi alur yang terdapat pada novel itu perlu dirancang dengan matang terlebih dahulu melalui kerangka karangan agar di kemudian hari ketika sudah mulai menulis, penulis bisa berpedoman dengan melihat kerangka karangan tersebut.

Ketika kerangka karangan tersebut disusun dengan matang, maka penulis tidak akan mengalami kesulitan menyusun topik demi topik dan hasil tulisannya juga lebih sistematis dan mudah dipahami karena mengikuti alur dan pola yang sudah ditentukan.

Oleh sebab itu, di bawah ini akan disebutkan mengapa pembuatan kerangka karangan di dalam suatu karangan itu menjadi penting.

1. Kredibilitas Penulis

Kerangka karangan mampu menunjukkan kredibilitas penulis. Penulis yang baik biasanya dikenal dari hasil tulisannya yang sistematis dan enak dibaca serta mudah dipahami. Oleh sebab itu, dengan adanya kerangka karangan, karangan yang Anda tulis menjadi berkualitas dan dapat diterima dengan baik.

2. Supaya Mudah Dipahami

Kerangka karangan juga penting untuk memastikan apakah penyampaian informasi yang ada di dalam karangan mudah dipahami atau tidak.

Hal ini karena dengan menulis kerangka karangan terlebih dahulu sebelum mulai menulis karangan, penulis akan lebih tertata dalam menulis sehingga bahasanya lebih rapi dan mudah dimengerti dan dipahami oleh pembaca.

3. Memudahkan Membuat Klimaks

Kerangka karangan juga penting bagi penulis agar dapat menciptakan klimaks yang sesuai dengan berbeda. Tentu jika penulis harus menentukan klimaks tulisan namun tidak memiliki gambaran, akan sulit dalam menentukan klimaksnya.

Namun, penulis akan terbantu ketika sudah membuat kerangka karangan karena lebih tahu bagian mana yang cocok untuk dijadikan klimaks.

Salah satu membuat klimaks yang baik bisa dengan memanfaatkan alur flasback. Apa itu alur flasback? Nah, kalian pahami dalam artikel khusus yaitu membuat alur flashback.

4. Memudahkan Riset

Pembuatan kerangka karangan juga penting bagi penulis agar penulis mampu dengan mudah mencari materi pendukung. Karena biasanya, dalam kerangka karangan akan ada beberapa topik setiap bab yang kemudian dikembangkan. Jika sudah memiliki topik setiap bab, maka penulis lebih mudah mencari materi pendukung.

5. Menghindari Penjiplakan

Terakhir, kerangka karangan juga sangat penting agar penulis bisa menghindari topik yang sama dalam satu karangan. Penulis yang menulis tanpa menggunakan kerangka karangan tentu mudah lupa apakah topik A sudah dikerjakan, sehingga ia akan mengulang topik itu kembali. Dengan adanya kerangka karangan, maka akan lebih jelas apa saja yang harus ditulis di dalam karangan.

Cara Membuat Kerangka Karangan

Bagi Anda yang akan memulai menulis tetapi masih bingung bagaimana cara membuat kerangka karangan yang tepat, simak beberapa tips membuat kerangka karangan yang akan dijelaskan di bawah ini.

1. Menentukan Tema dan Judul

a. Tema

Pertama, penulis harus menentukan tema yang merupakan pokok persoalan atau permasalahan yang akan ditulis di dalam karangan tersebut. Cakupan tema ini lebih luas, misalnya mengenai masalah ekonomi, masalah percintaan, masalah keluarga, persahabatn, dan lain sebagainya.

Tema biasanya terpengaruh dari pengalaman atau wawasan penulis, sehingga untuk mendapatkan tema yang sesuai, penulis biasanya memiliki tema tertentu atau sudah membaca buku dan riset terlebih dahulu. Tema ini harus ditentukan juga sesuai dengan keahlian atau kemampuan masing-masing penulis.

Penulis yang tidak memiliki kemampuan dalam bidang kedokteran tentu akan kesulitan menulis kerangka dengan tema kedokteran, hasilnya justru tidak valid karena pengetahuan yang minim. Oleh sebab itu, pilih tema yang sesuai dengan kemampuan dan keahlian masing-masing agar lebih relevan dan lebih mudah mengimplementasikan ke dalam tulisan.

b. Judul

Berbeda dengan tema, judul ini lebih spesifik. Memilih judul harus memperhatikan beberapa hal ini:

  1. Masalah apa, mengapa, bagaimana, dimana, dan kapan.
  2. Judul adalah perincian atau penjabaran topik.
  3. Judul memiliki batasan dari tema yang dipilih sehingga lebih spesifik dan menyiratkan permasalahan.

Selain itu, Anda juga harus mengetahui bagaimana syarat membuat judul yang baik.

  1. Harus relevan dengan tema.
  2. Menimbulkan keingintahuan pembaca terhadap isi karangan.
  3. Singkat, padat, jelas, dan tidak bertele-tele serta tidak mengambil bentuk frasa panjang dan lebih ke kata atau rangkaian kata yang singkat.
  4. Tidak provokatif.

2. Mengumpulkan Bahan

Setelah menentukan tema dan membuat judul, Anda harus mengumpulkan bahan yang mana menjadi bank data atau referensi mengenai apa yang akan tertulis di dalam karangan. Bagaimana idenya, apa inovasinya, dan lain sebagainya merupakan bahan dalam membuat kerangka karangan.

Anda bisa mengumpulkan kliping atau bahan materi dan menyusunnya dengan rapi dan juga biasakan membuka kliping dan materi yang sudah dikumpulkan untuk mengetahui kira-kira materi mana yang cocok dijadikan penunjang naskah karangan.

3. Menyeleksi Bahasa

Penting bagi penulis untuk menyeleksi penggunaan bahasa, terutama dalam menulis kerangka karangan. Bahasa yang digunakan harus jelas, sesuai dengan tema yang dipilih, tidak abstrak, dan memiliki pola yang membuat bahasa tersebut akan mudah dipahami.

Cara agar Anda bisa menggunakan bahasa dengan baik pada penulisan kerangka karangan adalah sering membaca berbagai buku dengan beragam gaya bahasa atau mengikuti diskusi, pelatihan, atau bahkan kegiatan ilmiah.

4. Membuat Kerangka Karangan

Setelah itu, Anda bisa mulai menulis kerangka karangan. Uraikan dulu topik apa saja yang ingin dibahas. Urutkan dari bagian yang paling umum ke bagian paling khusus. Setelah itu, tulis penjabaran pada tiap topik agar lebih fokus dan terukur.

Prinsipnya, kerangka karangan ini berbeda dengan daftar isi sehingga bisa berubah sewaktu-waktu. Meski demikian, polanya harus ditulis dengan sistematis dan jelas.

5. Mengembangkan Kerangka Karangan

Setelah itu, Anda baru bisa mengembangkan kerangka karangan dengan menyusun kerangka tersebut secara teliti, cermat, logis, sistematis, dan relevan. Berikut ini adalah tahapan dalam menyusun kerangka karangan.

  • Mencatat gagasan
  • Mengatur urutan gagasan
  • Memeriksa kembali bab dan sub bab yang telah ditentukan
  • Membuat kerangka yang lengkap dan terperinci.

Contoh Kerangka Karangan

Berikut ini beberapa contoh kerangka karangan yang mudah dan bisa menjadi hal penting.

1. Kerangka Karangan Penelitian

Topik : Pencarian sumber energi alternatif

Judul : Pendayagunaan Energi Matahari sebagai Sumber Energi Alternatif

Tujuan/Tema : memperkenalkan teknologi yang menggunakan energi matahari

Rumusan Masalah : sejauh mana energi matahari dapat  menggantikan sumber energi fosil.

Aspek yang diteliti :

  • kebutuhan energi
  • sumber energi yang akan digunakan
  • keterbatasan sumber energi fosil
  • matahari sebagai sumber energi
  • penggunaan teknologi energi matahari dalam kehidupan sehari-hari

Metode Penelitian :

a. studi pustaka

b. survei melalui wawancara dan kuesioner

2. Kerangka Karangan Cerpen

Tema : Kerajaan

Judul : Dewi Mulan Wangi dan Patih Jaka Lugu

Perkenalan :

  • Dewi Mulan Wangi merupakan putri kerajaan yang terbiasa hidup mewah dan berkecukupan tetapi belum menikah hingga usianya yang hampir 40 tahun.
  • Patih Jaka Lugu merupakan patih yang mengabdi di kerajaan orang tua Dewi Mulan Wangi yang berparas tampan dan memiliki perasaan kepada Dewi Mulan Wangi.
  • Raja Kerajaan Tugu merupakan ayah Dewi Mulan Wangi yang menentang asmara anaknya dengan Patih Jaka Lugu.
  • Si Mbok merupakan orang kepercayaan Raja yang menjaga dan mengurus Dewi Mulan Wangi dari kecil hingga saat ini. Ia seperti ibu bagi Dewi Mulan Wangi karena sang Dewi sudah ditinggal sang ibu meninggal saat masih remaja.

Pertikaian :

Dewi Mulan Wangi ternyata memiliki rasa cinta yang sama dengan Patih Jaka Lugu. Tetapi asmaranya terhalang restu ayahnya yang merupakan Raja. Sang ayah ingin Dewi diperistri raja dari kerajaan lain atau putra kerajaan yang memiliki tahta yang sama dengan keluarganya.

Klimaks :

Tak mau dijodohkan oleh sang ayah, Dewi memilih kabur dari rumah bersama sang Patih ditemani Si Mbok yang setia dengannya. Sayang, Si Mbok mendapat ancaman jika masih terus menemani sang Dewi, hingga akhirnya Si Mbok diculik oleh orang suruhan sang Raja dan juga Patih mendapat luka serius karena terkena anak panah dari orang suruhan Raja.

Penyelesaian :

Dewi dan Patih tak takut dengan ancaman Raja. Keduanya nekat menikah tanpa restu ayah dan akhirnya Dewi harus kehilangan gelarnya sebagai putri Raja. Ia memulai kehidupan yang sederhana dengan Patih yang dicintainya dan dikaruniai seorang anak yang sangat rupawan.

Setting:

Tempat: kerajaan

Suasana: tegang dan emosional

Nah, semoga cara membuat dan contoh kerangka karangan diatas dapat diterapkan sehingga dapat memproduksi karangan yang baik.

Artikel Terkait

Bagikan Artikel ini

Facebook
Twitter
LinkedIn

Penulis