Pengertian dan 4 Langkah Menulis Ringkasan Cerita

Langkah Menulis Ringkasan

Jika mendapatkan materi pembelajaran tentang ringkasan, dijamin akan dijelaskan mengenai langkah menulis ringkasan tersebut. Ringkasan menjadi salah satu jenis tulisan yang umum dipelajari dan dibuat. 

Paham cara membuat ringkasan adalah suatu ilmu dan keterampilan yang sangat penting. Sebab sangat berguna dan dilakukan nyaris sepanjang hayat, apalagi jika kemudian memilih terjun di dunia kepenulisan seperti menjadi seorang jurnalis.

Dalam membuat ringkasan, ternyata ada beberapa cara dan tahapan yang perlu dilakukan agar hasilnya baik dan benar. Lalu, sudahkah kamu memahami cara-cara yang dimaksudkan? 

Pengertian Ringkasan

Sebelum mengetahui semua langkah menulis ringkasan, pahami dulu pengertiannya. Ringkasan adalah penyajian karangan atau peristiwa penting yang cukup panjang dan kemudian diubah menjadi lebih singkat dan efektif. 

Dalam meringkas, tidak cukup hanya mengubah tulisan asli berjumlah 5 halaman menjadi 1 halaman saja. Namun harus memastikan isi ringkasan ini sama persis dengan isi dari tulisan aslinya. Jadi, butuh keterampilan tambahan agar kualitas ringkasan benar-benar bagus. 

Sebelum menulis ringkasan, alangkah baiknya jika kalian tau mengenai teknik-teknik dalam menulis.

Manfaat Membuat Ringkasan

Kegiatan meringkas bisa dilakukan untuk menyederhanakan pemaparan suatu materi, sehingga lebih sedikit dan membuatnya mudah untuk dipelajari. Bisa juga menyederhanakan suatu karangan dari tulisan fiksi. 

Apapun jenis tulisan yang diringkas, ternyata proses menulis ringkasan dengan melakukan semua langkah menulis ringkasan yang baik memberi banyak manfaat. Diantaranya adalah: 

1. Kemudahan Mengetahui Inti Bacaan 

Tulisan atau bacaan yang disajikan dengan teks panjang kadang menyulitkan untuk menemukan inti pembahasan. Maka dengan membuat ringkasannya, proses menemukan inti ini menjadi lebih mudah. 

2. Lebih Mudah untuk Diingat 

Jika meringkas suatu materi pembelajaran, maka manfaatnya bisa membuat materi ini mudah untuk diingat. Sebab mengingat pemaparan suatu materi dengan total 5 halaman tentu lebih susah dibanding dengan 1 halaman saja. 

3. Bisa Memahami Tulisan atau Bacaan 

Tulisan yang terlalu panjang dan hanya berputar-putar bisa membuat isinya sukar untuk dipahami. Jika dibuat ringkasan maka inti atau gagasan utamanya bisa ditemukan. Sehingga bisa lebih mudah dan cepat memahami isi tulisan tersebut. 

4. Memberi Efisiensi Waktu 

Berapa waktu yang dibutuhkan untuk selesai membaca tulisan berjumlah 10 halaman? Jika pembahasannya menarik bisa cepat, namun secepat apapun membaca 10 halaman tentu lebih cepat jika hanya membaca 1 halaman dengan isi yang sama. 

5. Melatih Kreativitas 

Membuat ringkasan tentunya membutuhkan kreativitas, mulai dari membaca dengan cepat dan memahami dengan baik.

Lalu menuangkannya dalam tulisan yang lebih ringkas dengan bahasa lebih sederhana. Semua ini tentu butuh kreativitas. Apalagi jika kamu bermain dengan warna dan gambar untuk menghias ringkasan tersebut.

6. Ceritakan Ulang

Manfaat yang terakhir adalah kita akan lebih bisa menceritakan isi dari sebuah cerita atau buku dengan mudah dengan bahasa kita. Mengapa? Sebab, dengan menceritakan ulang pasti kita hanya mengambil poin penting yang menurut kita itu menarik dan bisa dijadikan pembelajaran.

Dengan pandai-padinya membuat ringkasan berarti orang tersebut pandai juga harusnya menceritakan bahkan harusnya bisa menulis buku yang menarik karena sudah membaca dan meringkas banyak buku yang ia baca.

Cara Membuat Ringkasan

Banyaknya manfaat yang bisa dipetik dari pembuatan ringkasan, tentu membuat kamu semakin tertarik untuk membuat ringkasan sendiri. Sedikit membantu, berikut adalah beberapa langkah menulis ringkasan yang bisa dicontek: 

1. Membaca Naskah Asli

Cara atau tahap pertama dalam membuat ringkasan adalah membaca naskah asli atau tulisan aslinya. Kenapa? Sebab, bagaimana kamu akan meringkas suatu tulisan dan menyajikan isi tulisan tersebut secara lebih singkat jika belum membacanya? 

Tak hanya dibaca, naskah asli ini wajib dipahami isinya menjelaskan tentang apa. Sehingga kamu bisa membuatnya dalam versi lebih ringkas yang kemudian bisa disebut sebagai ringkasan dengan inti pembahasan yang sama dengan naskah asli. 

Jadi, baca dulu naskah asli dan pahami. Tidak perlu buru-buru pada saat membacanya. Sebab tidak sedikit yang harus membaca lebih dari sekali untuk bisa memahami isi naskah dengan baik. 

2. Mencatat Gagasan Utama

Tahap berikutnya dalam langkah menulis ringkasan adalah mencatat gagasan utama. Bagaimana caranya? Terdapat 3 proses yang perlu dilalui untuk bisa menemukan gagasan utama dan mencatatnya dalam buku khusus. Berikut detailnya: 

a. Memahami Maksud Naskah

Tahap pertama dalam merumuskan gagasan utama dari suatu naskah adalah memahami maksud naskah. Masih berhubungan dengan penjelasan sebelumnya, dimana naskah asli perlu dibaca dan dipahami isinya. 

Jika sudah tahu isinya maka bisa segera mengetahui inti atau gagasan utama dari naskah tersebut. Oleh sebab itu baca pelan-pelan dan bisa diulang lebih dari sekali, sampai benar-benar paham dan mengetahui inti pembahasan. 

b. Mengetahui Sudut Pandang Pengarang

Tahap selanjutnya dalam menemukan gagasan utama dari suatu tulisan adalah mengetahui sudut pandang. Artinya, mengetahui apa yang menjadi bahan spesifik pembahasan penulis pada naskah tersebut. 

Setiap penulis tentu akan memilih topik di suatu bidang yang mereka kuasai. Misalnya seorang astronom yang ingin menulis benda langit, maka perlu memilih satu untuk dibahas penuh. Misalnya membahas bulan saja. Maka bulan disini merupakan sudut pandang penulis tersebut. 

c. Membuat Gagasan Utama yang Jelas

Tahap berikutnya adalah membuat gagasan utama yang jelas, biasanya gagasan utama ada di setiap paragraf. Gagasan utama antara paragraf dijamin salin berhubungan. 

Dalam ringkasan gagasan utama ini perlu ditemukan dan ditulis di buku catatan dengan jelas. Hindari menulis gagasan utama dengan bahasa atau kosakata yang kurang familiar dan terlalu berbelit-belit. 

3. Menulis Ulang dengan Kalimat yang Mudah

Apabila gagasan utama sudah ditemukan, maka tahap selanjutnya dalam daftar langkah menulis ringkasan adalah menulis ulang naskah asli tadi. Yakni dengan mengembangkan gagasan utama dimana menjadi jalan pintas agar ringkasan isinya sama seperti naskah aslinya. 

Pengembangan gagasan utama kemudian menggunakan bahasa sendiri sesuai dengan pemahaman yang berhasil didapatkan setelah membaca naskah asli. Jadi, jangan menyalin setiap kata demi kata dari naskah asli. 

Melainkan mengungkapkan kembali isi naskah asli berdasarkan gagasan utama yang berhasil ditemukan. Ungkapkan dengan bahasa sendiri dan utamakan bahasa yang sederhana. 

Semakin sederhana maka semakin baik agar isi ringkasan mudah dipahami oleh siapa saja. Sebab bisa jadi membuat ringkasan menjadi kebutuhan karena naskah asli masih menggunakan banyak istilah tidak umum. 

4. Menulis dengan Kalimat yang Efektif

Ringkasan yang dibuat sebaiknya selalu menggunakan kalimat yang efektif. Kalimat efektif adalah kalimat yang jelas maknanya dan disampaikan dengan bahasa yang sederhana sehingga mudah dipahami. 

Selain itu selalu fokus pada inti pembahasan, sehingga tidak bertele-tele dan memberi penjelasan yang berputar-putar terlalu jauh. Hal ini akan menjadikan ringkasan memakan jumlah halaman sangat terbatas dibanding naskah aslinya. 

Oleh sebab itu, pahami bagaimana menjelaskan sesuatu dengan kalimat efektif. Lebih tepatnya adalah memahami betul bagaimana menyusun kalimat yang efektif, sehingga setiap paragraf bisa diringkas menjadi satu kalimat saja. 

Melalui penjelasan tersebut maka bisa dipahami apa saja yang harus dilakukan agar ringkasan yang dibuat memiliki mutu yang baik. Jadi, cukup membaca ringkasan tersebut maka kamu sudah bisa memahami suatu materi atau suatu karangan. 

Oleh sebab itu silahkan menerapkan semua langkah menulis ringkasan yang sudah dijelaskan. Supaya tidak bingung lagi bagaimana membuat ringkasan dengan baik dan benar yang di kemudian hari kamu bisa menjadi ahli dalam meringkas suatu tulisan.

Baca juga artikel penting lainnya berikut ini.

Artikel Terkait

Bagikan Artikel ini

Facebook
Twitter
LinkedIn

Penulis